:: insan ::

Di kala rasa jatuh dan sepi saya cuba bermuhasabah diri dan bersoal dengan hati. Wahai nisa, apakah tujuan hidupmu..? Kamu hendak memilih yang sementara atau yang kekal..? Impianmu yang paling besar adalah apa..? adakah hanya sekadar hidup yang senang dan bebas di dunia, belajar, lulus peperiksaan, belajar di universiti, mendapat pekerjaan, membantu keluarga, mencari pasangan hidup, mendapat anak, kemudian…… sudah bersedia untuk MATI? sudah bersedia untuk kehidupan sana? Sudah banyak bekalan dengan gaya hidup di duniamu dulu? Dimana janji mu dengan tuhanmu untuk membela agamamu menjadi khalifah di muka bumi? Adakah sebaliknya berlaku, kamu malah menjadi fitnah bagi agamamu?

maka dengan persoalan persoalan ini, dengan monolog dalaman ini saya membina semangat. Walaupun terkadang rasa asing, rasa berlainan dari yang kebanyakkan, rasa tak cukup masa, rasa sibuk….. Namun dengan sahabat baik saya, saya mampu bangun dari lena dan bangkit dari jatuh. sahabat saya yang paling akrab ialah hati saya,, memujuk diri. Hati saya membimbing untuk saya terus kuat dengan mengingati zat yang paling agung. Melahirkan rasa syukur atas tarbiah terbesar dari DIA. Ujian dan dugaan yang mengajar diri.

Wahai diri dan hati janganlah kamu melupakan DIA, kerana kelak kamu akan lupa akan diri kamu sendiri.. ( 59:19) .wahai diri, tanggungjawabmu sangat besar, menyemai benih-benih kebajikan dan kebaikan untuk kamu tuai hasilnya di ladang dunia dan menjual kepadaNYA kelak. Nescaya tukaran yang kamu sungguh tidak sangka. DIA membeli dengan bayaran syurga… namun ingatlah hati, jika kamu lalai dan mengejar dunia semata-mata…… apakah kesudahannya? Sesungguhnya azabNYA sungguh pedih.

HATI… terima kasih kerana menjadi sahabat karib saya. Perbualan kita di masa sunyi itu betul2 memberi ketenangan pada saya. Membuatkan saya semakin kuat untuk terus berbuat, terus sibuk dan terus asing…… demi RhedaMU ya ALLAH.. pintaku semoga saudara-saudaraku yang lain juga beroleh kekuatan… ukhuwwah yang sebenar ialah ukhuwwah yang membawa ke syurga, yang mendidik hati dan tidak patuh pada dunia semata. Aminnn..

” Katakanlah (Wahai Muhammad): “Jika bapa-bapa kamu, dan anak-anak kamu, dan saudara-saudara kamu, dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu, dan kaum keluarga kamu, dan harta benda yang kamu usahakan, dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, – (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan RasulNya dan (daripada) berjihad untuk agamaNya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusanNya (azab seksaNya); kerana Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik (derhaka).”  (9:24)

dedikasi untuk diri dan, saudaraku tersayang… RARANANADADALALA… semoga kita terus sama meniti jalan meuju redha ilahi.  kerana kita adalah insan, makhluk yang lupa..

Advertisements

~ ziarah di thailand ~

 

 

malaysia-thailand 31.7.2010 – 04.08.2010

 

di banparamai vittaya school. bersama adik comel yang suka dipeluk dan dicium.. he

barisan fasilitator wanita yang bermalam di trap tanee vittaya school  

 

gambar ni telah diedit oleh rumateku dada.. pantai di sana

nasi arab, juadah yang enak dijamu oleh pihak sana, sebuah maahad …

pengalaman.. naik hilux kt belakang, dalam perjalanan ke pantai

menjadi fasilitator di checkpoint 6.. boling botol, penat tapi indah

tiba di sadao thailand..

juga gambar yg diedit dada.. kengan selama 5 hari 4 malam di channa thailand dan berjalan di sekitar, hatnyai, songkla, dan bnyak lg.. semoga ukhuwah berterusan..

pengalaman berkomunikasi dengan kanak-kanak yang tidak pandai berbahasa melayu banyak mengajar kami.. erti kesabaran.

paling penting, hubungan islami yang sangat erat meski budaya, bahasa dan tempat yang berlainan..

~thailand in memory~

:: sabar :) ::

Wahai diri,, kuatlah kamu…

Tika ini hanya DIA dan IMAN,

Pendorong mu untuk terus berbuat,

Wahai diri,, tabahlah kamu..

 

Mengharungi dugaan dan duri,

JanjiNYA itu pasti,

Wahai diri,, sabarlah kamu..

Syurga itu dipagari jalan-jalan sukar..

Memerlukan pengorbanan dan titisan air mata..

Wahai dunia,

 ladang untuk akhiratku,

berbuahlah ihsan dan taqwa,

untuk kupersembahkan kelak,

hanya pada yang ESA.

 

 

~ Jika…. Betapa… ~

Jika kita tahu,, bahawa betapa sementara dunia ini..

Yang selalu membuatkan kita leka dan lena

Jika kita tahu betapa liciknya syaitan itu..

Yang membuatkan kita ragu dan bermalasan

Jika kita tahu betapa indahnya syurga itu..

Yang langsung tidak terbayang  dek pikiran lemah manusia

Jika kita tahu betapa benarnya janjiNYA..

Sakaratulmaut, tiupan sangkakala, mahsyar,  titisan mizan.. tiada yang dusta

Jika kita tahu betapa pedih azabnya..

Akan menngeletar kaki melangkah ke jalan maksiat

Jika kita tahu betapa indahnya islam..

Nescaya hidup harmoni.. hanya bersandar pada DIA

Ya  Tuhan.. ini jalanku pulang,,

kuatkan kami sebagaimana kuatnya khalifah terdahulu

 membela agama demi hari ini hingga hari akhir kelak,,

kami di sini untuk hari esok dan yang insan terkemudian..

~Hargai mereka tika masih ada peluang~

Semoga dia bahagia di sana..

:: cinta infiniti ::

~ sentuhan akhir ~

Sentuhan akhir dan pembentangan projek

Pada minggu ke 13, kami sekumpulan (Aiman, Nana dan Nisa )  telah menjalankan usaha untuk  menggabungkan pecahan yang terdapat dalam video kami yang diasingkan mengikut jalan penceritaan dan lagu yang telah dirancang beserta dengan kata-kata yang bakal menghiasinya kelak. Antara program yang digunakan ialah, window movie maker, Nero dan sony vegas 9.0.

Pada awal penceritaan, kami menggunakan lagu `You Raised me up` yang menceritakan pengorbanan ibu dan bapa yang telah membesarkan kali sehingga kini.

Kemudian diikuti oleh lagu `kasih sayang `oleh sixth sense yang menggambarkan detik-detik manis antara anak dan ibu bapa sejak dari kecil. Gambar yang dipamerkan juga menujukkan suasana yang ceria dan harmoni.

Selepas itu, kami latari dengan muzik ‘still water’ menceritakan tentang pesanan ibu bapa kepada anaknya, mengingatkan tentang suasana yang bakal berlaku tika ibu dan bapanya tua kelak. Pesanan semoga anaknya itu tetap sabar dengan kerenah mereka apabila tua kelak.

Akhir sekali kami tutup dengan ‘ nasyid doa untuk ibu bapa’ dengan berlatarkan gambar ibu bapa dan anak-anak.

Pada minggu tersebut juga kami berusaha untuk mengedit semula hasil kerja dan mengedit gambar-gambar yang telah kami perolehi. Namun, ada juga sedikit kesukaran yang timbul apabila kami terlalu banyak mengumpulkan gambar kanak-kanak berbanding dengan ibu bapa. Untuk mengatasi masalah tersebut, kami mencari sumber lain dengan mendapatkan gambar ibu bapa dan saudara mara sahabat-sahabt yang lain.

Secara keseluruhannya, projek ini mengambil masa seminggu untuk diedit secara keseluruhannya. Kerjasama antara ahli kumpulan yang memberangsangkan turut memudahkan kerja kami.

Pada petang hari pembentangan, kami sangat berdebar-debar kerana risau sekiranya objektif yang kami rancang tidak tercapai. Namun selepas dibentangkan, kami bersyukur keran respon dari sahabat -sahabat lain sangat menggembirakan. Video lain yang dibentangkan juga sangat menarik dan kreatif hasil nukilan semua senior pelajar TESL, selaku junior tahun dua program sains, kami bimbang sekiranya projek yang kami lakukan tidak mencapai kehendak yang disyaratkan oleh CIk Aidah.

Akhir sekali, sekalung penghargaan buat cik Aidah, mentor kami yang telah banyak memberi tunjuk ajar di dalam kelas dan sangat mudah untukbertoleransi dengan kerenah- kerenah kami. Tidak lupa juga kepada  pensyarah-pensyarah kursus Teknologi Dalam Pendidikan yang telah mengajar kami. Dr Rosseni, Mejar Jasmy dan Dr Arbaat.