~ Hijrahku ~

01.10.2010.. tarikh yang bersejarah buat hati dan iman ku,, selesai program mabit wehdah, hati dan akal ku ligat memikirkan apa yg telah aku lakukan sepanjang usia ku hingga ke hari ini. Banyak perkara yang telah aku abaikan dan tidak sedari serta salah faham.

Tak kurang juga, kenangan pahit dan manis sepanjang hidup datang menjengah. Muncul wajah ahli keluarga tercinta, sanak saudara dan sahabat yang tersayang. Hati mulai sebak. Apa yang telah aku lakukan pada  mereka,,, hanya sekadar ungkapan sayang tanpa bukti yang hakiki. Aku mengaku menyayangi mereka tapi aku jarang mnegur keslahan mereka, aku tidak menunjukkan teladan yang baik, tidak mengajak mereka bersama mnegingatiNYA dan hari akhirNYA. Aku jarang berdoa agar mereka dikurniakan hidayah dan petunjuk. Aku turut membiarkan mereka melakukan perkara lagha.Aku Membiarkan mereka hanyut dengan idola-idola barat serta artis mereka.  Aku membiarkan mereka jauh dengan kitabMU. Aku memandang mudah disaat mereka tidak memelihara aurat mereka. Ya Allah, betapa zalim dan kejamnya aku. Ampunkan hambamu ini.

Tatkala iman mengingatkan tentnag saat kematian, naluri bergetar dan rasa takut hingga rasa terawang awang dalam tangisan. Aku adalah seorang yang takut untuk bersendirian, selalu berteman walau kemana jua. Tatkala teringat mati nanti, aku akan sendirian, barada di lubang sempit bersama cacing. Disoal pula oleh malaikat yang taat kepadaNYA itu. Aku di dunia sangat takut jika disoal oleh guru, apatah lagi dimarahi ibubapa dan guru. Apa akan terjadi pada ku di saat itu, aku sendirian, disoal pula oleh malaikat. Apa yang aku akan jawab? di mana aku hendak meminta pertolongan? Apa alasan yang boleh aku berikan untuk segala dosa yang telah aku lakukan.

Aku di dunia sangat lemah. Takut akan sakit dan luka. Ngeri akan kemlangan dan pembedahan. Apa akan terjadi di dalam kelak jika aku tidak dapat menjawab soalan mungkar dan nakir. Ular besar akan membelit sehingga patah tulang temulang. Ya Allah. aku rasa sungguh takut… air mata tidak dapt dibendung lagi.

Kemudian, berlegar pula di minda kenangan-kenangan manisku bersama ahli keluarga ku. Gurau tawa kami di masa gembira. Tangis kami bersama di saat susah. Wajah ibu ayah dan adik bermain di minda. Bagaimana mereka kelak. Di dunia, aku akan menagis dan bersimpati jika salah sorang mereka disakiti. Di sana kelak, bagaimana??? jika aku tidak membawa mereka mengingatimu dan mendoak mereka dengan bersungguh-sungguh, bagaimana nasib mereka nanti? Ya Allah, tika ini, aku rasa semakin takut. Menggeletar tanganku.

Silih berganti wajah sahabat-sahabatku, susah senang mengharungi dunia menuntut ilmu bersama. Kenangan manis kami bersama. gelak tangis dan jatuh bangun kami bersama. Di dunia, aku sanagt takut jika kehilangan sahabat, aku juga risau jika mereka tidak sihat atau sakit, aku seronok meluangkan masa bersama mereka. Di sana kelak, apa nasib mereka? Apa yang boleh aku bantu tika itu? jika aku tidak menegur kesalahan mereka sekarang, aku akan rasa bersalah sehingga bila-bila.

Kepala rasa berat, mengingatkan diri dan orang lain, namun hati semakin lapang. Seolah-olah ada kekuatan yang tiba-tiba datang. Memujuk diri untuk berbuat dan terus berusaha. Usaha menyelamatkan diri dan orang lain. Semangat berkobar-kobar. Terus ku lupakan cita-cita duniawi yang palsu. kehidupan yang abadi hanya di sana. Aku perlu mengorak langkah mulai sekarang. Memperbetulkan diri dan orang lain.

Ya Allah, berikan daku kekuatan, janganlah diputuskan denyutan nadi dakwah dlam diriku hingga bercerai jasad dan ruh ku. Aku bersyukur menjadi insan terpilih dan tika ini,aku perlu kekuatan itu. Aku mohonn padamu, jika satu masa aku jatuh dan tersungkur di jalan ini, bantulah aku untuk bangun ya Allah. Aku pinta padamu, kurniakan daku pendamping hidup yang sefikrah dan boleh bersamaku di jalanMU ini ya Allah, mencetak generasi yang soleh dan solehah. Semuanya hanya demi redhaMU ilahi. amin,,,

Advertisements

2 responses to this post.

  1. salam..buat anti yang diingati.moga tetap tabah dan thabat dalam menempuhi setiap mehnah di dunia ini. uhibbuki fillah selamanya.

    Reply

  2. salam ziarah dari ABu Luqman..khai fa luqi..ante bi khair

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: