:: insan ::

Di kala rasa jatuh dan sepi saya cuba bermuhasabah diri dan bersoal dengan hati. Wahai nisa, apakah tujuan hidupmu..? Kamu hendak memilih yang sementara atau yang kekal..? Impianmu yang paling besar adalah apa..? adakah hanya sekadar hidup yang senang dan bebas di dunia, belajar, lulus peperiksaan, belajar di universiti, mendapat pekerjaan, membantu keluarga, mencari pasangan hidup, mendapat anak, kemudian…… sudah bersedia untuk MATI? sudah bersedia untuk kehidupan sana? Sudah banyak bekalan dengan gaya hidup di duniamu dulu? Dimana janji mu dengan tuhanmu untuk membela agamamu menjadi khalifah di muka bumi? Adakah sebaliknya berlaku, kamu malah menjadi fitnah bagi agamamu?

maka dengan persoalan persoalan ini, dengan monolog dalaman ini saya membina semangat. Walaupun terkadang rasa asing, rasa berlainan dari yang kebanyakkan, rasa tak cukup masa, rasa sibuk….. Namun dengan sahabat baik saya, saya mampu bangun dari lena dan bangkit dari jatuh. sahabat saya yang paling akrab ialah hati saya,, memujuk diri. Hati saya membimbing untuk saya terus kuat dengan mengingati zat yang paling agung. Melahirkan rasa syukur atas tarbiah terbesar dari DIA. Ujian dan dugaan yang mengajar diri.

Wahai diri dan hati janganlah kamu melupakan DIA, kerana kelak kamu akan lupa akan diri kamu sendiri.. ( 59:19) .wahai diri, tanggungjawabmu sangat besar, menyemai benih-benih kebajikan dan kebaikan untuk kamu tuai hasilnya di ladang dunia dan menjual kepadaNYA kelak. Nescaya tukaran yang kamu sungguh tidak sangka. DIA membeli dengan bayaran syurga… namun ingatlah hati, jika kamu lalai dan mengejar dunia semata-mata…… apakah kesudahannya? Sesungguhnya azabNYA sungguh pedih.

HATI… terima kasih kerana menjadi sahabat karib saya. Perbualan kita di masa sunyi itu betul2 memberi ketenangan pada saya. Membuatkan saya semakin kuat untuk terus berbuat, terus sibuk dan terus asing…… demi RhedaMU ya ALLAH.. pintaku semoga saudara-saudaraku yang lain juga beroleh kekuatan… ukhuwwah yang sebenar ialah ukhuwwah yang membawa ke syurga, yang mendidik hati dan tidak patuh pada dunia semata. Aminnn..

” Katakanlah (Wahai Muhammad): “Jika bapa-bapa kamu, dan anak-anak kamu, dan saudara-saudara kamu, dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu, dan kaum keluarga kamu, dan harta benda yang kamu usahakan, dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, – (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan RasulNya dan (daripada) berjihad untuk agamaNya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusanNya (azab seksaNya); kerana Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik (derhaka).”  (9:24)

dedikasi untuk diri dan, saudaraku tersayang… RARANANADADALALA… semoga kita terus sama meniti jalan meuju redha ilahi.  kerana kita adalah insan, makhluk yang lupa..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: