~Hamba berlagak Raja ~

Hamba berlagak raja.

Saya nak kongsikan satu analogi yang telah diadaptasi ilham dr program terbaru IGT.. sgt membuka mata dan mnyedarkan diri tentang betapa hambanya saya dan juga kita pada DIA.. tak tertahan sedihnya bila mengenangkan dosa-dosa yang telah dilakukan… Astaghfirullah…

Cuba kita bayangkan, situasi Seorang hamba pada seorang tuan. Tuannya itu sangat kasih pada hambanya yang hina itu, tuannya mengurniakan macam2 jenis dan seribu satu kelebihan dan upah sebaga hambanya.

Sebagai seorang majikan, tuannya menyuruh hambanya itu beberapa suruhan yang tidak berat baginya malahan bermanfaat pula bagi dia. Tuannya tidak melarang hambanya untuk melakukan apa yang dia sukai selagi tidak memudaratkan dirinya dan orang lain. Jika hambanya sedih atau ditimpa musibah, tuannya itulah yang menjadi tempat utama dia mengadu, meminta pertolongan. Sama sekali tidak pernah tuannya itu menyakiti hambanya itu malah memberikan tarbiah kepada hambanya itu supaya hamba itu tabah dalam hidupnya … kemudian sesudah itu memberikan ganjaran pula kepada hambanya..

Betapa bahagianya hidup sang hamba itu,, berebut-rebut hamba lain yang cerdas pemikirannya untuk memohon mengabdikan diri kepada sang tuan itu, namun ada juga segelintir golongan hamba yang buta hatinya,, lari meninggalkan tuan yang sebaik itu.

Begitulah juga jika dikaitkan dengan hidup kita ini, selaku hamba yang hina lagi lemah dan tak berdaya, mengharapkan limpahan nikmat dan rahmat dariNYA… Tuhan yang Maha Esa.. Subhanaalah, betapa besarnya kasih dan sayang dia pada kita, mengurniakan pelbagai nikmat yang infiniti,

Namun cuba bila difikirkan balik, sejauh mana kita mensyukuri nikmatNYA itu. Betapa hinanya diri ini wahai ya Rabbi.. Apa yang telah kita lakukan selaku hamba yang mendakwa diri bersyukur padaNYA. Tapi pada masa yang sama maksiat dan dosa-doa yang dilakukan juga menggunung. Inilah yang dimaksudkan dengan hamba yang berlagak raja.

Bila direnungi… terbayanglah saat di mana diri ini leka dan lalai. Liat dalam melakukan suruhannya, berseronok dan berhibur  tanpa memikirkan faedahnya,  pergaulan dan aurat yang tidak terjaga batasnya.. Kelak bila ditanya di akhirat kelak tentang apa yang diri ini lakukan sepanjang masa hidupnya dan apa yang telah diri ini berbuat pada masa mudanya?? Apakan jawapan yang bakal saya berikan.. Takut menyelubungi diri, memikirkan azabNYA.. Menyesal ketika itu memang tiada cebis pun faedahnya.

Mahukah kita menjadi hamba yang berlagak raja itu, melenting apabila ditegur kesalahannya dengan alsan tidak mahu pada perubahan yang lebih baik kerana tidak mahu menjadi hipokrit, apakah makna tidak hipokrit pada seorang  hamba yang hina ini?? Adakah bangga dengan menjadi diri sendiri yang terang  terangan melakukan dosa tanpa segan silu…. , bermalasan dalam beribadat, merasakan dirinya berkuasa  dan kaya .. Lupa akan tanggungjawab yang lebih utama…. Nauzubillah.. Jauhkan kami dari sifat mazmumah itu ya Rabb. Bukakanlah hati kami, berikanlah kami petunjuk dan hidayah.. Aaaamin.. Muhasabah utuk diri yang lemah ini, diri yang seringkali kalah dengan hawa nafsu dan bisikan syaitan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: