~cita-cita dan islam..~

Hidup…

Apa pengertian hidup bg anda?

Dahulu, masa saya remaja dan kanak-kanak, pengertian hidup saya begini…

Saya hidup untuk belajar bersungguh-sungguh dan mencapai cita-cita. Mengikut fikiran sesingkat usia itu, jika berjaya dalam peperiksaan, saya akan mudah dapat pekerjaan, kemudian bantu keluarga, Bantu bagaimana? Jika dapat gaji yang besar akan dapat beli rumah besar dan cantik.. kereta besar.. Makan sedap.. boleh beli pakaian yang cantik.. boleh melancong.. dan banyak lagi, semuanya berupa keindahan dunia dan seronok. Itulah pendorong

Syukur kerana dengan pertambahan usia,  dengan tarbiah yang telah saya dpat, saya mula berfikiran luas. Cita-cita pun bertukar. Satu kewajipan mula tertanam. Satu kesedaran mula timbul. Tiada kata yang dapat saya ungkapkan tika nikmat berlapang dada dengan harta dunia ini dapat dirasai. Putus asa dapat diatasi. Tawakal dan doa juga semakin bertmbah. Saya mulai sedar bahawa semua yang diimpikan tadi hanya harta palsu dan tipu semata-mata.

Tiada nilai bahagia dalam semua itu. Tiada roh ketenangan jika berjaya memperolehi semua itu. Cita-cita saya sekarang ialah ingin menjadi salah seorang yang berusaha memegang dunia. Semoga dunia dan seisinya  kelak berada dalam fikrah islami yang sebenar. Semoga dunia akan dimonopoli oleh kuasa islam. Untuk itu saya perlu menuntut ilmu dan mencapai cita-cita kecil saya untuk menjadi guru dan mencari nafkah yang halal. Seterusnya , menjamin kelangsungan untuk mencapai cita-cita utama saya.

Berkata tentang islam. Mari kita fikir dan renungi apakah nilai islam yang ada dalam diri kita. Adakah dia akan dikatakan islam jika hanya menunaikan solat, atau hanya berpakaian menutup aurat atau membaca alquran, atau sekadar nama yang mempunyai sambungan bin atau binti di tengah? Di manakah kita?

Cuba bayangkan pula dalam fikiran kita seorang muslim/muslimah yang kata-katanya terjaga. Hubungan dengan muhrim nya terjaga, auratnya juga terpelihara dengan mengikut syariat yang sebenar, lidahnya sering dilihat mengalunkan ayat suci Alquran, solatnya juga di awal waktu. Menunaikan zakat, menunaikan haji. Berakhlak mulia dan wajahnya tenang. Menghadiri usrah setiap minggu dan memperbaiki diri dari masa ke semasa. Pada masa yang sama kerjayanya juga hebat. Mungkin guru, doctor, atau jurutera. Okeh, selepas membayangkan semuanya, cuba fikir apa tafsiran kita pada dia. Mesti terdetik di dalam fikiran, Wah,, alimnya dia… waraknya dia…. Betul kan.

Wahai diri dan sahabat, sesungguhnya nilai-nilai islam telah semakin lama semakin menipis. Disebabkan itulah kita berfikiran begitu. Mungkin sahabat tertanya kenapa saya kata begitu. Manusia pada zaman ini lebih terpengaruh dengan nilai-nilai kehidupan orang bukan islam.

Saya menyatakan orang bukan islam dan bukan mengatakan orang barat kerana di barat juga ada komuniti islam.  YA, kita secara tidak sedar telah menanam nilai-nilai tersebut sejak dari kecil. Ibu bapa secara bergenerasinya melihat kejayaan sebagai kekayaan dan kemewahan wang dan harta benda.

Sesungguhnya orang yang kita bayangkan tadi adalah orang islam yang mengamalkan islam dengan hanya seminimanya. Islam hanya untuk dirinya. Beliau mematuhi perintah Allah meninggalkan larangan dan beramal hanya untuk dirinya. Menyedari hakikat penyerahan diri yang sebenar kepada Tuhannya. Tetapi belum untuk orang lain. Beliau tidak menyampaikan dan mengajak serta melakukan pengorbanan yang lebih besar. Maka jika ada nilai tambah itu, akan bertambah darjatnya. Ini tidak bermakna beliau perlu hidup miskin dan mundur, tiadak ada cita-cita kerana islam sendiri menggalakan umatnya mencari ilmu dan nafkah yang halal.

Jadi, jika dibukakan lagi mata kita, berapakah sebenarnya bilangan umat ~islam~ yang ada di Negara kita. Yang mengamalkan islam dengan seminimanya. Dimana kita? Islamkah kita dengan makna islam yang sebenar.???? Soalan yang membuatkan saya juga bermuhasabah. Jika manusia yang serupa itu dikatakan mengamalkan islam dengan minima, bagaimana dengan yang terang-terangan melakukan maksiat, mendedahkan aurat, berpakaian seksi dan ketat, Alquran hanya hiasan di rumah, malu diajak usrah, tidurnya panjang,,,,,,

saya tidak sesekali mengutuk atau menyalahkan mereka, tetapi menyalahkan diri sendiri, berapa banyak langkah yang telah saya ambil untuk membantu mereka. Membantu untuk mengeluarkan mereka dari generasi yang melihat kejayaan dari sudut yang paling sempit.

Ketahuilah bahawa, secara tersiratnya, kafir itu telah mula mencapai titik-titik kejayaan di atas propaganda mereka. FOOD, SEX, SHELTER…

Berbalik pada Impian saya tadi. Ingin berusaha untuk kaya dan boleh makan dengan sedap. Sex, hubungan lelaki dan perempuan, umat islam kini, mencari pelbagai jalan untuk kelihatan cantik, mendedahkan yang tidak patut, berbelanja demi kecantikkan. Dengan alasan supaya ada yang terpikat dan mencari pasangan hidup. Bukankah jodoh itu telah azali lagi ditetapkan.?? Malah mencarinya juga telah ditetapkan dalam syariat islam.??? Memikirkan bagaimana lagi cara untuk cantik.. Tudung yang bagaimana supaya dia kelihatan menggoda, ketat yang bagaimana supaya pandanga mata kan memujinya cantik, mekap yang bagaimana supaya dia menyerlah, kurus yang bagaimana supaya boleh kelihtan cantik. Jika ditafsir dengan ayat mudah, wanita berusaha untuk cantik untuk lelaki yang bukan muhrimnya serta juga golongan lelaki yang bergaya untuk menarik perhatian wanita bukan muhrim. Inilah pengertian sex yang halus yang ada dalam islam sekarang. SHELTER, semua manusia berlumba untuk mencari harta agar rumahnya boleh dihias seperti mahligai. Berusaha untuk mencantikan fizikal rumah sehingga lupa mencantikkan dan mencorak akhlak ahli rumah. Nilai ahli rumah tu sebenarya jauh berganda-ganda lebih mahal dari mahligai bertatah berlian jika dia mengamalkan islam yang sebenar.

Marilah kita sama-sama sedar akan hakikat ini dan terus berusaha untuk mengubah diri dan manusia sekeliling. Mari kita menghayati pengertian syahadah yang sebenar… Wallahuallam.

~ Hijrahku ~

01.10.2010.. tarikh yang bersejarah buat hati dan iman ku,, selesai program mabit wehdah, hati dan akal ku ligat memikirkan apa yg telah aku lakukan sepanjang usia ku hingga ke hari ini. Banyak perkara yang telah aku abaikan dan tidak sedari serta salah faham.

Tak kurang juga, kenangan pahit dan manis sepanjang hidup datang menjengah. Muncul wajah ahli keluarga tercinta, sanak saudara dan sahabat yang tersayang. Hati mulai sebak. Apa yang telah aku lakukan pada  mereka,,, hanya sekadar ungkapan sayang tanpa bukti yang hakiki. Aku mengaku menyayangi mereka tapi aku jarang mnegur keslahan mereka, aku tidak menunjukkan teladan yang baik, tidak mengajak mereka bersama mnegingatiNYA dan hari akhirNYA. Aku jarang berdoa agar mereka dikurniakan hidayah dan petunjuk. Aku turut membiarkan mereka melakukan perkara lagha.Aku Membiarkan mereka hanyut dengan idola-idola barat serta artis mereka.  Aku membiarkan mereka jauh dengan kitabMU. Aku memandang mudah disaat mereka tidak memelihara aurat mereka. Ya Allah, betapa zalim dan kejamnya aku. Ampunkan hambamu ini.

Tatkala iman mengingatkan tentnag saat kematian, naluri bergetar dan rasa takut hingga rasa terawang awang dalam tangisan. Aku adalah seorang yang takut untuk bersendirian, selalu berteman walau kemana jua. Tatkala teringat mati nanti, aku akan sendirian, barada di lubang sempit bersama cacing. Disoal pula oleh malaikat yang taat kepadaNYA itu. Aku di dunia sangat takut jika disoal oleh guru, apatah lagi dimarahi ibubapa dan guru. Apa akan terjadi pada ku di saat itu, aku sendirian, disoal pula oleh malaikat. Apa yang aku akan jawab? di mana aku hendak meminta pertolongan? Apa alasan yang boleh aku berikan untuk segala dosa yang telah aku lakukan.

Aku di dunia sangat lemah. Takut akan sakit dan luka. Ngeri akan kemlangan dan pembedahan. Apa akan terjadi di dalam kelak jika aku tidak dapat menjawab soalan mungkar dan nakir. Ular besar akan membelit sehingga patah tulang temulang. Ya Allah. aku rasa sungguh takut… air mata tidak dapt dibendung lagi.

Kemudian, berlegar pula di minda kenangan-kenangan manisku bersama ahli keluarga ku. Gurau tawa kami di masa gembira. Tangis kami bersama di saat susah. Wajah ibu ayah dan adik bermain di minda. Bagaimana mereka kelak. Di dunia, aku akan menagis dan bersimpati jika salah sorang mereka disakiti. Di sana kelak, bagaimana??? jika aku tidak membawa mereka mengingatimu dan mendoak mereka dengan bersungguh-sungguh, bagaimana nasib mereka nanti? Ya Allah, tika ini, aku rasa semakin takut. Menggeletar tanganku.

Silih berganti wajah sahabat-sahabatku, susah senang mengharungi dunia menuntut ilmu bersama. Kenangan manis kami bersama. gelak tangis dan jatuh bangun kami bersama. Di dunia, aku sanagt takut jika kehilangan sahabat, aku juga risau jika mereka tidak sihat atau sakit, aku seronok meluangkan masa bersama mereka. Di sana kelak, apa nasib mereka? Apa yang boleh aku bantu tika itu? jika aku tidak menegur kesalahan mereka sekarang, aku akan rasa bersalah sehingga bila-bila.

Kepala rasa berat, mengingatkan diri dan orang lain, namun hati semakin lapang. Seolah-olah ada kekuatan yang tiba-tiba datang. Memujuk diri untuk berbuat dan terus berusaha. Usaha menyelamatkan diri dan orang lain. Semangat berkobar-kobar. Terus ku lupakan cita-cita duniawi yang palsu. kehidupan yang abadi hanya di sana. Aku perlu mengorak langkah mulai sekarang. Memperbetulkan diri dan orang lain.

Ya Allah, berikan daku kekuatan, janganlah diputuskan denyutan nadi dakwah dlam diriku hingga bercerai jasad dan ruh ku. Aku bersyukur menjadi insan terpilih dan tika ini,aku perlu kekuatan itu. Aku mohonn padamu, jika satu masa aku jatuh dan tersungkur di jalan ini, bantulah aku untuk bangun ya Allah. Aku pinta padamu, kurniakan daku pendamping hidup yang sefikrah dan boleh bersamaku di jalanMU ini ya Allah, mencetak generasi yang soleh dan solehah. Semuanya hanya demi redhaMU ilahi. amin,,,

-TUNANG KU-

Betapa aku melihat jodoh orang di sekelilingku sampai.

TUNANGan mereka memang setia menanti.

Menepati janji setia, tidak terlewat walau sesaat,

Bilakah tibanya saat aku pula……

sesungguhnya aku rasa ia juga semakin hampir denganku sebagaimana satu persatu manusia di sekelilingku pergi dengan jodoh mereka.

Semoga aku terus bersedia dan sentiasa bertaubat..

aminn,,

~ setiap manusia itu bila lahirnya telah ditunangkan dengan jodoh masing-masing, namun tempoh masa sebelum jodoh atau maut itu benar-benar tiba hanya DIA yang mengetahui. Ingatlah, ia sangat hampir. ~

pulang ke kampung memberi semangat pada makcik dan adik2 ku, muhammad iqbal izat, nur izzatul husna, nur izzatul huda, muhammad iqbal irsyad.

INGAT atau TAKUT !!!!

 

 

Apakah perkara yang paling kita takuti ? jawapan saya sejak dr kecik lagi, saya takut mati. Memandangkan ustazah selalu menceritakan tentnag azab jika tidak solat. seram dan sangat menakutkan.  Alhamdulillah, melalui sedikit pembacaan dan perkongsian bersama sahabat, saya dapat menukar persepsi takut mati kepada ingat mati…

 

                Mati itu sendiri adalah bukan penghujung, tapi perubahan fasa, dari fasa dunia kepada alam barzakh, alam di mana makhluk yang bernama manusia itu tetap di sana selepas mati sehingga kiamat berlaku dan semuanya dibangkitkan semula. Terlanjur berkata tentang barzakh, ingin saya kongsikan atau mari saling mengulangkaji tentangnya, di sini lah manusia akan melihat destinasinya kelak, samada taman-taman syurga atau lubang-lubang neraka.

 

Tempat atau alam di mana manusia itu sudah tidak berpeluang untuk beralasan di saat berhadapan dengan mungkar dan nakir. Tiada lagi peneman, sahabat handai mahupun ibu bapa. Selepas seseorang itu mati, sahabat dan kaum keluarga akan bersedih seketika dgn pemergian, namun tidak mengubah hakikat bahawa selepas itu, tinggallah kita di alam baru itu sendiri. Batapa keras dan dahsyat azab di dalam kubur, hamba Allah yang banyak amalan buruknya akan melihat lubang-lubang neraka, maka akan terbalik mata hitamnya ke belakang, nauzubillah.. melihatnya pun sudah satu azab yang pedih, apatah lagi tingggal di dalamnya. Sebaliknya pula bagi hamaba yang banyak amalan solehnya, roh nya akan berterbangan seperti burung-burung dan  bertenggek di pepohon syurga..  

 

Wahai diri, sedarlah kamu, apakah jalan yang aka kamu pilih…..???? Sesungguhnya orang yang telah diberi peringatan tetapi tidak beramal dengannya adalah orang yang rugi. Seperti mana orang yang berada di saat sakaratul maut meminta pada malaikat maut menangguh saat kematiannya untuk hidup lagi di dunia, baru hendak beramal.

 

Mari kita sama-sama menginsafkan diri, mengutamakan akhirat lebih dari dunia. Mari menjadi orang yang pandai. Indicatornya bukan setakat mendapat 4 flat dalam peperiksaan tetapi, orang yang paling pandai ialah orang yang selalu mengingati MATI. Jika dibandingkan jangka masa di dunia berbanding kehidupan di akhirat yang selama-lamanya, pecahannya amat amat amat amat amat kecil. Mari kita selesaikan soal aurat, soal ibadah, soal ikhtilat, soal dakwah dan soal hati supaya tidak kerugian…

 

Takut mati menyebabkan seseorang itu tidak berusaha bersedia ke arahnya, perasaan takut meyebabkan mereka lalai.. “ jika asyik pikir mati bila nak maju” ungkapan bagi  manusia yang takut mati,,,, berlainan bagi yang ingat mati, seseorang itu akan sentiasa menyediakan dirinya tidak bertangguh dan lalai kerana mereka tahu mati itu bila-bila sahaja. Wallahualam. Untuk tambahan mari kita baca lebih lagi tentang mati, sakaratul maut dan kiamat, bukakan hati menerima hikmah, aminnn.

 

Kata-kata imam al-Ghazali “ carilah hatimu di tiga tempat…. Carilah hatimu ketika bangun membaca AlQuran, jika tidak kau temui, carilah hatimu ketika solat, jika tidak kau temui juga, carilah hatimu  ketika  duduk bertafakur mengingati mati. Jika tidak kau temui juga maka berdoalah kepada ALLAh, pinta hati yang baru, kerana pada hakikatnya ketika itu kau tiada mempunyai hati.

~ cantik dan jelita ~

Di sebuah taman bunga yang indah, terdapat dua ekor rama-rama yang bersahabat baik. Hubungan kedua rama-rama ini sangat karib sehinggakan boleh memukau mata rerama lain yang melihatnya. Rama-rama ini melakukan tugas harian mereka bersama, berkongsi masalah bersama dan sama-sama menyebarkan risalah agama kepada rerama yang lain. Mereka berdakwah kepada yang lain dan turut mengislahkan diri.

 Kedua sama cantik berwarna warni dan berpekerti mulia. Pada waktu pagi, keduanya keluar mecari madu bunga di sekeliling  taman. Adakalanya mereka juga berselisihan, namun dek hubungan yang terlalu akrab, mereka tetap bersama dan saling bermaafan.

 Dek kerana hubungan yang rapat, ada sahaja masalah dari luar yang datang menguji. Menguji sejauh mana keikhlasan mereka dalam bersahabat dan kerana apa ukhuwwah mereka. Syukur semua rintangan mampu mereka hadapi, inilah ukhuwwah kerana ALLAH. Tiada yang dapat menghalang mereka menggapai redha dan mengejar syurga. Dua rerama ini bernama  `cantik` dan `jelita`.

Semua rerama lain yang ada di taman merasa kagum dengan keakraban keduanya. Jika cantik terpaksa keluar mencari madu di luar daerah tamannya, maka jelita akan murung dan sedih sehingga cantik pulang. Cantik dan jelita berpelukan menyatakan rasa rindu.

Jelita dan cantik saling mengingatkan tentang kesalahan masing-masing, saling memperbaiki demi redha Ilahi. Tiada kata yang dapat menggambarkan betapa indah dan sempurna persahabatan yang disulami nilai-nilai islami itu. Sama-sama bertasbih dan memuji kebesaran ALLAH atas rezeki dan nikmat yang dikurnia ilahi.

Besar sungguh nikmat yang cantik dan jelita dapat. Tidak seperti kebanyakkan rerama yang lain, ada yang saling berlumba mengejar dunia,mencari madu dan tidak berkongsi rezeki, serta menggoda kumbang di taman larangan. Persahabatan yang selalu wujud ketika senang sahaja.

Sehinggalah pada suatu hari, ujian yang besar melanda cantik dan jelita. Peristiwa yang sangat menguji mereka. cantik digoda seekor kupu-kupu kacak yang tinggal di sebelah taman bunga mereka. Kupu-kupu yang lembut berbicara, bersembang  dan pandai bergurau senda. Konon membawa islam namun petah berbicara lagha dan sia-sia. 

Jelita pula semakin rapat dengan seekor kumbang kacak yang pandai mengambil hati dan penyayang terhadapnya. Memberi hadiah kepada jelita tanda menghargai, berbual mesra seperti pasangan yang sah. Membuatkan keduanya lupa dan leka. Batas antara jantina sudah tidak dikenali. meninggalkan jalan dakwah dan mengejar dunia sementara.

Maka keduanya leka dalam cinta terlarang masing-masing. Ujian dan tarbiah dari ilahi untuk menguji sejauh mana kekuatan ukhuwwah mereka, betapa kuatnya ukhuwwah yang dibina selama beberapa tahun sehingga muncul kupu-kupu dan kumbang.

Semua rerama di dalam taman berasa sangat sedih dengan apa yang menimpa cantik dan jelita. Cantik dan jelita membawa haluan masing-masing, kurang berbicara dan saling berahsia. Hilang sudah saat-saat manis berkongsi ilmu dan saling bertazkirah. 

Rerama lain sudah tidak mendengari senda tawa cantik dan jelita lagi. Seri di kawasan taman yang dihias oleh ukhuwwah kerana Allah sudah mula pudar.Semua rerama turut berduka cita dan mengambil iktibar dari apa yang terjadi. Namun, rerama lain tidak putus-putus mendoakan cantik dan jelita.

Ahli taman sangat merindui cantik dan jelita yang dahulu. Semoga Allah yang menguji mereka, maka Allah jualah yang akan memberi mereka petunjuk bahawa, mereka tidak perlu terburu-buru mencari kupu dan kumbang. Mereka hanya perlu terburu-buru dalam membentuk rama-rama yang solehah dan membuat persediaan untuk ke arah itu, jodoh mereka sudahpun ditetapkan sebelum rama menjadi beluncas lagi. Rama yang solehah akan mendapat rama-rama yang soleh juga…  aminnn..

:: Ramadhan ::

Kelebihan-Kelebihan Solat Sunat Tarawih Dalam Bulan Ramadhan.

Malam Pertama:
Keluar dosa-dosa orang mukmin pada malam pertama sepertimana ia baru dilahirkan, mendapat keampunan dari Allah.

Malam Ke 2:
Diampunkan dosa-dosa orang mukmin yang sembahyang tarawih serta kedua ibubapanya (sekiranya mereka orang beriman).

Malam Ke 3:
Berseru Malaikat di bawah ‘Arasy’ supaya kami meneruskan sembahyang tarawih terus-menerus semoga Allah mengampunkan dosa engkau.

Malam Ke 4:
Memperolehi pahala ia sebagaimana pahala orang-orang yang membaca kitab-kitab Taurat, Zabur, Injil dan Al-Quran.

Malam Ke 5:
Allah kurniakan baginya pahala seumpama orang sembahyang di Masjidilharam, Masjid Madinah dan Masjidil Aqsa.

Malam Ke 6:
Allah kurniakan pahala kepadanya pahala Malaikat-malaikat yang tawaf di Baitul Ma’mur (70 ribu malaikat sekali tawaf), serta setiap batu-batu dan tanah-tanah mendoakan supaya Allah mengampunkan dosa-dosa orang yang mengerjakan sembahyang tarawih pada malam ini.

Malam Ke 7:
Seolah-olah ia dapat bertemu dengan Nabi Musa serta menolong Nabi ‘Alaihissalam menentang musuh ketatnya Fi’raun dan Hamman.

Malam Ke 8:
Allah mengurniakan pahala orang sembahyang tarawih sepertimana yang telah dikurniakan kepada Nabi Allah Ibrahim ‘Alaihissalam.

Malam Ke 9:
Allah kurniakan pahala dan dinaikkan mutu ibadat hambanya seperti Nabi Muhamad S.A.W.

Malam Ke 10:
Allah Subhanahuwata’ala mengurniakan kepadanya kebaikan di dunia dan akhirat.

Malam Ke 11:
Keluar ia daripada dunia (mati) bersih daripada dosa seperti ia baharu dilahirkan.

Malam Ke 12:
Datang ia pada hari Qiamat dengan muka yang bercahaya (cahaya ibadatnya).

Malam Ke 13:
Datang ia pada hari Qiamat dalam aman sentosa daripada tiap-tiap kejahatan dan keburukan.

Malam Ke 14:
Datang Malaikat menyaksikan ia bersembahyang tarawih, serta Allah tiada menyesatkannya pada hari Qiamat.

Malam Ke 15:
Semua Malaikat yang menanggung ‘Arasy, Kursi, berselawat dan mendoakan supaya Allah mengampunkan.

Malam Ke 16:
Allahsubhanahuwata’ala tuliskan baginya terlepas daripada neraka dan dimasukkan ke dalam Syurga.

Malam Ke 17:
Allah kurniakan orang yang bertarawih pahalanya pada malam ini sebanyak pahala Nabi-Nabi.

Malam Ke 18:
Seru Malaikat: Hai hamba Allah sesungguhnya Allah telah redha kepada engkau dan ibubapa engkau (yang masih hidup atau mati).

Malam Ke 19:
Allah Subhanahuwataala tinggikan darjatnya di dalam Syurga Firdaus.

Malam Ke 20:
Allah kurniakan kepadanya pahala sekalian orang yang mati syahid dan orang-orang solihin.

Malam Ke 21:
Allah binakan sebuah istana dalam Syurga daripada nur.

Malam Ke 22:
Datang ia pada hari Qiamat aman daripada tiap-tiap dukacita dan kerisauan (tidaklah dalam keadaan huru-hara di Padang Mahsyar).

Malam Ke 23:
Allah SWT binakan kepadanya sebuah bandar di dalam Syurga daripada nur.

Malam Ke 24:
Allah buka peluang 24 doa yang mustajab bagi orang bertarawih malam ini, (elok sekali berdoa ketika dalam sujud).

Malam Ke 25:
Allah Taala angkatkan daripadanya siksa kubur.

Malam Ke 26:
Allah kurniakan kepada orang bertarawih pahala pada malam ini seumpama 40 tahun ibadat.

Malam Ke 27:
Allah kurniakan orang bertarawih pada malam ini ketangkasan melintas atas titian Siratolmustaqim seperti kilat menyambar.

Malam Ke 28:
Allah Subhanahuwataala kurniakan kepadanya pahala 1000 darjat di akhirat.

Malam Ke 29:
Allah Subhanahuwataala kurniakan kepadanya pahala 1000 kali haji yang mabrur.

Malam Ke 30:
Allah Subhanahuwataala beri penghormatan kepada orang bertarawih pada malam terakhir ini yang teristimewa sekali, lalu berfirman: “Hai hambaKu: Makanlah segala jenis buah-buahan yang engkau ingini hendak makan di dalam syurga, dan mandilah engkau daripada air syurga yang bernama Salsabila, serta minumlah air daripada telaga yang dikurniakan kepada Nabi Muhammad S.A.W. yang bernama ‘Al-Kauthar”.

~adam hawa~

Untukmu Adam dan Hawa
http://www.iluvislam.com
Dihantar oleh:
Muslimah single93

Editor: Nor Adrenaline

Adam…

Kau bilang dirimu hebat dan kuat ibarat pahlawan,

Gagah perkasa seperti Badang,

Kau gunakan Hawa sebagai umpan,

Untuk membuktikan kelelakianmu yang hanya temberang.

 

Hawa…

Kau bangga dengan kecantikan lahiriah yang ada padamu,

Kau sanjung tinggi Adam yang terpikat dengan keindahan rupamu,

Kau tersenyum manis saat Adam melihat lenggok tubuhmu,

Tapi kau marah dan benci bila ada segelintir Adam yang menegurmu.

 

Adam…

Kadangkala kekacakan yang ada padamu,

Bisa membuat Hawa lemah dan cair ibarat ais terkena api,

Hati yang rapuh mudah luluh dan tunduk pada nafsu,

Jiwa yang halus mudah pula jatuh hati.

 

Hawa…

Iblis menggunakanmu sebagai umpan untuk memerangkap Adam,

Kau harus ambil kesempatan ini untuk memperdayakan Iblis,

Selamatkanlah Adam dari cengkaman api yang tidak akan terpadam,

Jatuhkanlah musuh Islam dengan akal satumu yang genius.

 

Adam…

Kata-kata manis nistamu bisa menggoda hati Hawa,

Senyum nakalmu membuatkan Hawa semakin suka,

Lembutmu dalam berkata membuatkan Hawa senang mendekatimu,

Sikap prihatinmu membuat Hawa tergilakan perhatianmu.

 

Hawa…

Sikapmu yang tidak endah menjadikan Adam berani terhadapmu,

Berani mengambil kesempatan untuk menyentuh maruahmu,

Ketidaktegasanmu membuatkan Adam semakin suka akan dirimu,

Hingga kau pun hanyut dalam dunia cinta palsu.

 

Adam…

Kau bilang akalmu sembilan mengalahkan nafsumu yang satu,

Gunakanlah akalmu itu untuk mendidik nafsumu yang boleh membinasakan Hawa,

Cerdikkanlah akalmu itu dengan berjihad menentang nafsumu,

Agar Hawa terpelihara sentiasa dalam jagaan taqwa.

 

 

Hawa…

Lenggok tubuhmu bisa membuat Adam terpaku dan mata menjadi sepi,

Lembut suaramu bisa mencairkan hati lelaki Adam,

Longgarkanlah pakaianmu agar tubuhmu tertutup rapi,

Tegaskanlah suaramu supaya syaitan tidak berpeluang merasuk Adam.

 

Oleh itu Adam…

Bersikap tegaslah dengan Hawa dalam setiap urusanmu,

Kau harus kuat dan sabar dalam membimbing Hawa yang semakin liar,

Kau harus teruskan perjuanganmu menentang hawa nafsumu,

Agar nafsu Hawa tidak terus-terusan menular.

 

Adam…

Hawa meminta agar kau bersikap tegas dan berani,

Supaya Hawa takut untuk menggoda dan mendekati,

Supaya syaitan tidak membisikkan godaan nafsu durjana,

Agar kau bisa menjadi pemimpin dan ketua yang diidami Hawa.

 

Begitu juga Hawa…

Mahalkanlah senyummu yang bisa menawan hati lelaki,

Jagalah dan peliharalah aurat dan maruah dirimu,

Untuk membentengi nafsu yang sangat dibenci,

Agar kau suci terpelihara saat Adam menyuntingmu.

 

Hawa…

Adam mudah cair dengan keanggunan wajahmu,

Namun…itu bukanlah yang Adam harapkan,

Adam mengharapkan Hawa yang berpegang teguh pada agama sebagai penyuci kalbu,

Adam juga menginginkan Hawa yang sopan dan memelihara aurat dalam berpakaian.